google-site-verification: googlef5bfa2421d00dca0.html AULIA ADVERTISING: Maret 2016

Rabu, 30 Maret 2016

IURAN BPJS NAIK, RAKYAT MAKIN TERCEKIK


Besaran iuran BPJS Kesehatan untuk peserta mandiri atau membayar sendiri dinaikkan oleh Pemerintah melalui Perpres No. 19/2016. Dalam pasal 16F diatur bahwa iuran setiap orang perbulan untuk pelayanan perawatan kelas III menjadi Rp 30.000, naik dari sebelumnya Rp 25.500; kelas II menjadi Rp 51.000, naik dari sebelumnya Rp 42.500 perorang perbulan; dan kelas I menjadi Rp 80.000, naik dari sebelumnya Rp 59.500. Semua kenaikan iuran itu berlaku mulai 1 April 2016.
Dalam Pasal 17 juga diatur, jika terlambat membayar iuran jaminan kesehatan lebih dari satu bulan sejak tanggal 10, penjaminan peserta diberhentikan sementara.  Ini berlaku sejak 1 Juli 2016. Penjaminan akan diaktifkan kembali jika peserta membayar. Kemudian, dalam waktu 45 hari sejak status kepesertaan aktif kembali, peserta wajib membayar denda kepada BPJS Kesehatan untuk setiap pelayanan kesehatan rawat inap yang diperoleh.  Denda itu adalah 2,5 persen dari biaya pelayanan kesehatan untuk setiap bulan tertunggak. Jumlah bulan tertunggak maksimal 12 bulan, dan nilai denda paling tinggi Rp 30 juta.
Iuran sebagian Pekerja Penerima Upah, yaitu yang gaji atau upahnya di atas 4.72 juta perbulan, juga naik. Pasalnya, Perpres No. 19/2016 mengubah batas atas gaji yang dijadikan dasar penghitungan iuran dari 2XPTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak) atau 4,72 juta menjadi 8 juta. Kenaikan itu akan ditanggung oleh pekerja dan pemberi kerja.
Untuk Menutupi Defisit?
Kenaikan iuran BPJS Kesehatan untuk peserta mandiri itu dilakukan untuk menutupi defisit pengelolaan BPJS Kesehatan yang totalnya mencapai lebih dari 6 triliun. Namun, Kepala Humas BPJS Kesehatan Irfan Humaidi menolak disebut adanya defisit. Kata dia, yang terjadi adalah adanya mismatch atau ketidaksesuaian, yakni ketidaksesuaian jumlah iuran yang dibayarkan peserta dengan pengeluaran BPJS Kesehatan, yakni untuk klaim. Untuk itu, salah satu solusinya adalah dengan penyesuaian iuran (Kompas.com, 16/3).
BPJS Kesehatan dan Dewan Jaminan Sosial Nasional (DJSN) menyatakan ada 4,2 juta peserta BPJS Kesehatan yang tidak membayar iuran. Jumlah itu sekitar 40% dari total peserta mandiri (Kompas.com, 17/3).
Rakyat Makin Tercekik!
Komisi IX DPR meminta empat poin pertanggungjawaban BPJS Kesehatan terlebih dulu sebelum menaikkan iuran, yaitu menyangkut pelayanan kesehatan yang belum memuaskan, kinerja BPJS terkait peningkatan kepesertaan mandiri, audit investigasi terkait transparansi laporan keuangan/penggunaan anggaran dan laporan pendistribusian kartu Penerima Bantuan Iuran (PBI) (Mediakonsumen.com, 19/3).
Perkumpulan Prakarsa menilai, argumen BPJS Kesehatan bahwa kenaikan iuran harus dilakukan sebagai akibat dari defisit berjalan sebesar Rp 4 triliun sebenarnya tidak adil. Pasalnya, menurut Direktur Eksekutif Perkumpulan Prakarsa, Ah Maftuchan, BPJS Kesehatan menutup mata atas adanya ketidakefisienan dan kebocoran yang terjadi dalam pelayanan BPJS Kesehatan. Maftuchan juga menyatakan, kenaikan tarif BPJS Kesehatan akan membuat beban ekonomi masyarakat lebih besar. "Akses masyarakat terhadap jaminan kesehatan akan makin sulit dan peserta mandiri terancam menjadi kelompok “Sadikin” (Sakit Sedikit Jatuh Miskin)," kata Maftuchan (Bisnis.com, 22/3/2016).
Ketua Yayasan Pemberdayaan Konsumen Kesehatan Indonesia, dr. Marius Widjajarta, juga mengungkapkan, "BPJS bilang pelayanan yang selama ini bagus akan lebih bagus lagi kalau ada penambahan iuran. Masyarakat merasa dibodohi kalau tahu menajamen yang amburadul dari BPJS Kesehatan." Ia menambahkan, "Dari investigasi kami ke BPJS, posisi keuangan yang muncul sekarang ini akibat kesalahan manajemen," tegas Marius (RMOL, 19/3).
Akibat Pemerintah Lepas Tanggung Jawab
BPJS Kesehatan mengandung ruh pengalihan tanggung jawab dari pundak negara ke pundak rakyat. Jaminan kesehatan yang merupakan hak rakyat dan menjadi tanggungjawab negara diubah menjadi kewajiban rakyat. Rakyat diwajibkan untuk saling membiayai pelayanan kesehatan di antara mereka melalui sistem asuransi sosial. Jadilah hak rakyat disulap menjadi kewajiban rakyat. Dengan sulap yang sama, kewajiban negara untuk menjamin hak rakyat atas pelayanan kesehatan dihilangkan.
Klaim BPJS Kesehatan sebagai lembaga penjamin kesehatan juga menyesatkan. Pasalnya, BPJS identik dengan asuransi sosial. Pada prinsipnya, asuransi sosial adalah suatu mekanisme pengumpulan dana yang bersifat wajib yang berasal dari iuran guna memberikan perlindungan atas risiko sosial-ekonomi yang menimpa peserta dan/atau anggota keluarganya (Pasal 1 ayat 3 UU SJSN).
Akibatnya, pelayanan kesehatan untuk rakyat disandarkan pada premi yang dibayar oleh rakyat. Jika rakyat tidak bayar, mereka tidak berhak atas pelayanan kesehatan. Karena diwajibkan, jika telat atau tidak bayar, rakyat (peserta asuransi sosial kesehatan) dikenai sanksi baik denda atau sanksi administratif. Pelayanan kesehatan rakyat juga bergantung pada jumlah premi yang dibayar rakyat. Jika tidak cukup maka iuran harus dinaikkan. Itulah ide dasar operasional BPJS dan sebab mendasar kenaikan iuran BPJS. 
Kezaliman Berlipat Ganda
BPJS Kesehatan dengan sistem asuransi sosial yang mengubah pelayanan kesehatan dari hak rakyat dan kewajiban negara menjadi kewajiban rakyat, terlepas dari pundak negara, jelas itu merupakan kezaliman. Iuran yang diwajibkan terhadap rakyat jelas merupakan kezaliman. Kenaikan iuran BPJS Kesehatan artinya menambah kezaliman terhadap rakyat.
Di sisi lain, kekayaan alam yang sejatinya adalah milik bersama seluruh rakyat, justru diserahkan kepada swasta dan kebanyakan asing. Rakyat dan negara pun kehilangan sumber dana yang semestinya bisa digunakan membiayai jaminan kesehatan untuk rakyat tanpa memungut dari rakyat. Akibatnya, rakyat kehilangan kekayaannya dan masih dipaksa membayar iuran untuk pelayanan kesehatan mereka. Dilihat dari sisi ini, maka kenaikan iuran BPJS Kesehatan yang diberlakukan jelas merupakan kezaliman di atas kezaliman.

“Perhatian : Untuk Anda yang ingin mencapai KEBEBASAN FINANCIAL dengan Langkah Pasti dan Terbukti”

Cukup menarik memang jika kita membahas tentang masalah "financial"
Jika saya tanya "Orang yang Kaya itu Mayoritas atau Minoritas?" Ternyata walaupun orang yang ingin kaya itu banyak sekali, kenyataannya orang-orang yang kaya itu minoritas

Penghasilan yang Besar Tidak menjamin Anda.

Berapa gaji Anda sekarang? 3 Juta? 4 Juta? 5 Juta? bahkan puluhan Juta? Saya jamin Anda akan tetap merasa kurang dan merasa tidak cukup. Ya, saya bisa tunjukkan lusinan tokoh yang memiliki Penghasilan Besar tapi tidak Bebas Finansial bahkan tidak sedikit diantara mereka menyesal memiliki Harta yang Banyak.
Mengapa fenomena ini bisa terjadi? YAH. Jawabannya adalah Anda harus meningkatkan Financial IQ (Ilmu Mengenal Uang & Keberlimpahan).
Ini adalah sebuah pembelajaran yang akan Anda miliki selamanya. Disini Anda akan dipandu secara step-by-step meraih kebebasan finansial yang sampai saat ini masih saya praktekan hingga mendapatkan banyak testimoni dari beberapa rekan.

Rabu, 23 Maret 2016

Berita @detik.com, Hari Ini Penumpak Blue Bird Tak Perlu Bayar Alias Gratis..tis..


Jakarta -Menjelang tengah malam pada Selasa, 22 Maret 2016, armada taksi konvensional menjadi barang langka di Bandara Soekarno-Hatta. Hal itu terkait dengan demo sopir taksi yang berlangsung pada siang hari kemarin.

Namun menjelang subuh pada Rabu, 23 Maret 2016, armada taksi seperti Blue Bird sudah mulai kembali beroperasi. Tampak ketika detikcom menyambangi bandara sekitar pukul 04.00 WIB, sejumlah taksi telah terparkir di taxi stand siap menunggu penumpang yang hendak menggunakan jasanya.

Ada sekitar 5 taksi Blue Bird yang terparkir saat detikcom tiba di Terminal 2, Bandara Soekarno-Hatta. Terlihat pula sejumlah taksi yang berseliweran di sekitar bandara

Hal ini berbeda sekitar pukul 23.00 WIB pada Selasa malam. Para penumpang pun saat itu akhirnya memilih menggunakan moda transportasi lain seperti taksi online Uber hingga GrabCar.

Tak hanya mulai beroperasi, khusus armada Blue Bird bahkan tidak memungut biaya untuk layanan taksi wilayah DKI Jakarta selama 24 jam. Hal ini dilakukan guna memberi kepuasan kepada para pelanggannya.

Saat detikcom menjajal Blue Bird dari wilayah Warung Buncit menuju ke Bandara Soekarno-Hatta sekitar pukul 03.00 WIB, pengemudi Blue Bird mengatakan bahwa hari ini layanan taksi itu gratis selama 24 jam.

Meski ia tetap menyalakan argonya, namun penumpang dipastikan tidak perlu membayar sepeser pun. Dijelaskannya, argo dinyalakan untuk keperluan data bagi pool.

Penumpang hanya dibebankan biaya tol selama perjalanan. Menurut sang pengemudi, layanan gratis ini diberikan sebagai kompensasi kepada seluruh penumpang Blue Bird yang 'terlantar' saat aksi unjuk rasa taksi berlangsung pada Selasa (22/3).

(dhn/dhn)

Jumat, 18 Maret 2016

Iklan Warta Kota..Biro Iklan Tangerang Selatan, Aulia advertising Telp. SMS?WA : 0813-8468-1151



   
 
   Iklan Umum Display(BW) Rp. 45.500 /mmk
        Sosial /keluarga  Rp 19.500,-/mmk
        full colour Rp 65.000,- /mmk
        BW Hal Satu Rp 67.000,- /mmk
        FC Hal Satu Rp 100.000,- /mmk
        Advertorial BW 22.500,-/mmk
        Advertorial Fc 31.000,-/mmk
        Iklan Keuangan/RUPS, BW Rp 30.000/mmk/50.000,-FC 
        Iklan Duka citaRp 3000 BW/6000 FC
        Iklan Loker Rp 27.500 mmk
        Iklan Cilik Baris 20.000 baris min 3 baris maks 10 baris.

 Hubungi Biro Iklan Tangerang Selatan, Aulia advertising.

Jl.Haji Rean Komp.Pamulang Regency Blok B 1 No 15
Benda Baru, Pamulang,Tangerang
Selatan,  Banten.
HP XL : 0859-6661-4393.
HP Indosat : 0856-7385-103.
PIN BB (1) : 5CDA3E69.
PIN BB (2) :
WhatsApp (1) : 0813-8468-1151
WhatsApp (2) : 0859-6661-4393.
E-mail (1) : nurcahyono208@gmail.com

Biro Iklan Aulia Advertising, Iklan Koran Tempo, Iklan Baris Tempo, Iklan Display Tempo, Iklan Mini Kolom Tempo.SMS/WA : 0813 8468 1151

Iklan Koran Tempo, Iklan Baris Tempo, Iklan Display Tempo, Iklan Mini Kolom Tempo


Aulia AdvertisingBiro Iklan Tangerang Selatan
Marketing Executive
Nur cahyono
Phone : 0856 7386 103,
WA : 0813 8468 1151
BBMme PIN : 5CDA3E69.

Pasang Iklan disini iklan baris Tangsel pos, Tangerang Ekspres, satelit News, dan Radar Banten



Aulia Advertising Biro iklan Tangerang Selatan
Marketing Executive
Nur cahyono
Phone : 0856 7386 103,
WA : 0813 8468 1151
BBMme PIN : 5CDA3E69.